20 Cara Mengatasi Anak Susah Makan

dr. Dyah Pusmala, SpA, M.Kes

Halo Bunda, gimana kabarnya? Sehat cantik dan bugar selalu kan? Saya Ririn Fakhriani, saya seorang ibu rumah tangga yang memiliki 3 orang putra sekaligus pemilik Toko DiGi. Hari ini saya bakal membagikan 20 tips paling efektif untuk Bunda yang sedang mencari cara mengatasi anak susah makan. Nah ini topik favorit nih Bun, soalnya banyak banget Bunda yang mengeluh lewat konsultasi Toko DiGi kalau anaknya susah makan. Di dalam tulisan ini saya akan membahas beberapa topik sekaligus.

Di bawah ini ada 20 cara mengatasi anak susah makan berdasarkan usia anak (bayi, usia 1 tahun, usia 2 tahun dan usia sekolah). Totalnya ada 20 tips yang sudah terbukti efektif dan berhasil.

cara mengatasi anak susah makan

Silahkan klik topik mana yang Bunda ingin baca, disesuaikan dengan usia si kecil:

Penyebab Anak Susah Makan

5 Cara Mengatasi Susah Makan Pada Bayi

4 Cara Mengatasi Susah Makan Pada Anak Usia 1 Tahun

6 Cara Mengatasi Susah Makan Pada Anak Usia 2 Tahun

5 Cara Mengatasi Susah Makan Pada Anak Usia Sekolah

Penyebab Anak Susah Makan

penyebab anak susah makan

Anak saya ada tiga, cowok semua. Mereka juga pernah mengalami masalah susah makan ini. Biasanya anak saya susah makan itu di usia 1 atau 2 tahun. Alhamdulillah setelah mempraktikkan semua cara mengatasi anak susah makan di bawah ini, anak-anak saya jadi mau makan. Jadi coba deh Bunda ikuti tips-tipsnya karena udah terbukti berhasil untuk anak-anak saya.

Saya mengerti perasaan Bunda yang anaknya susah makan. Rasanya khawatir nanti si kecil jadi kurang gizi. Kalau kurang gizi tentu nanti anak jadi gampang sakit. Bukan cuma itu, kurang gizi juga bisa bikin daya tangkap anak jadi kurang berkembang (atau dalam bahasa gaulnya: jadi bego). Ih amit-amit!

Saya mengerti perasaan itu karena saya juga pernah ngerasain hal yang sama waktu si Iman (anak pertama saya) mulai malas makan di usia anak 1 tahun. Waktu itu saya jadi panik, takut dia kenapa-kenapa. Maklumlah masih anak pertama, hehehe…

Tapi sekarang setelah punya tiga anak, saya akhirnya ngerti kalau masalah susah makan ini ternyata bisa diatasi dengan mudah. Bahkan sebenarnya sih solusinya lebih condong ke psikologi.

Untuk mempraktikkan tips-tips ini ada syaratnya. Syaratnya ada dua: Bunda harus KREATIF dan SABAR.

Cara mengatasi anak susah makan sebenarnya nggak ribet-ribet amat sih Bun. Sebelum membagikan 20 tips yang saya janjikan, satu hal penting untuk Bunda mengerti dulu adalah kenapa sih anak Bunda jadi susah makan?

Nah, setelah Bunda tahu apa penyebab anak susah makan, barulah dengan mudah kita bisa milih solusi yang tepat untuk si kecil. Dalam 5 menit ke depan Bunda udah bisa paham gimana cara mengatasi anak susah makan yang nggak pakai ribet dan udah terbukti berhasil.

Secara garis besarnya, ada dua penyebab anak susah makan ada dua:

1. Faktor Fisik

Anak sakit pastinya susah makan kan, Bun? Misalnya kalau lagi ada gangguan di sistem pencernaan anak, dia bisa jadi nggak suka proses makan karena itu bikin dia ngerasa sakit/nyeri. Begitu juga kalau dia kena penyakit yang disebabkan infeksi, misalnya pas anak menderita pilek. Hidungnya meler dan anak batuk-batuk. Pasti nafsu makannya bakal turun padahal ketika sakit justru makanan bergizi sangat diperlukan untuk meningkatkan daya tahan tubuh anak melawan penyakit.

Penyakit pada anak kebanyakan karena virus. Kalau penyakitnya disebabkan virus, gejalanya memang bikin anak lesu dan nggak nafsu makan. Kita yang dewasa aja pasti ngerasa gejala yang sama ketika sakit. Mulut rasanya kering, badan rasanya lemes. Bedanya, kebanyakan anak-anak tetep kelihatan ceria dan terus main aja seperti biasa biarpun lagi sakit. Itulah kenapa banyak Bunda yang bingung ketika anaknya tetap nolak makan.

Solusi untuk anak yang susah makan karena faktor fisik cuma satu: sembuhkan gangguan fisiknya (penyakitnya) terlebih dahulu dengan membawanya ke dokter spesialis anak.

2. Faktor Psikis

Faktor psikis ini yang bakal kita bahas hari ini. Ini adalah faktor penyebab yang paaaaaling sering terjadi, Bun. Kebanyakan anak balita yang susah makan disebabkan karena faktor psikis ini, yaitu ketika kondisi fisik anak sehat tapi dia malas banget makan karena dia mulai bisa memilih-milih makanan. Maunya ngemil aja… Maunya jajanan aja.. Wah pusing kita kan?

Kata dokter spesialis anak dr. Dyah Pusmala, SpA, M.Kes penulis buku bestseller Panduan Perawatan Bayi Sejak Lahir Hingga 5 Tahun, bayi kita udah bisa mulai dikasih makanan pendamping ASI setelah si kecil melewati periode ASI eksklusif (yaitu pada saat si kecil berumur 6 bulan). Biasanya dimulai dari pemberian bubur susu, jus buah, terus bertahap ke bubur dengan tekstur yang lebih padat, dan seterusnya sampai dia bisa makan makanan padat seperti orang dewasa.

Sayangnya proses pemberian makan ini nggak selalu berjalan dengan mulus. Ada anak yang waktu masih bayi mau makan apa aja dengan lahap, tapi pas dia udah lebih gede eeeh dia suka protes, cuma mau makanan yang dia suka aja. Ada juga anak yang cuma mau minum susu dan tidak mau makan. Banyak juga kondisi dimana anak yang suka ngemut makanan sampe berjam-jam!!!

Nah, dalam tulisan ini, 20 tips yang ada bakal dibagi menjadi beberapa bagian yang disesuaikan dengan usia si kecil. Jadi ada cara mengatasi anak susah makan usia 1 tahun, anak susah makan usia 2 tahun, pada bayi dan juga usia sekolah.

Kenapa harus dipisah? Yang pasti, kondisi bayi dan anak yang sudah berjalan itu kan beda, baik perkembangan fisik anak, perkembangan otak anak, dan juga psikologi. Jadi, penyebabnya dan solusinya juga beda.

Kita mulai ya, Bunda!

5 Cara Mengatasi Susah Makan Pada Bayi

Pas masa ASI eksklusif selesai, waktunya Bunda ngasih makanan tambahan untuk bayi. Tapi, ada Bunda yang panik karena bayinya belum mau makan padahal umurnya udah usia 6 bulan. Setelah bayi mulai makan, bisa jadi ada banyak masalah lain yang bisa bikin Bunda makin stress. Tapi, Bunda yang mengalami yang kayak gini ini jangan langsung panik atau stress yah…

Berikut ini adalah beberapa cara mengatasi bayi susah makan:

1. Cek Apakah Bayi Masih Kenyang Atau Kelelahan

Bunda harus tahu kalau perkembangan bayi itu beda-beda. Ada yang cepat, ada yang lebih lambat. Angka 6 bulan itu sebenarnya bukan angka pasti. Ada beberapa bayi yang mulai makannya sedikit lebih lama, bahkan ada yang lebih cepat. Waktu bayi mulai sering menggigit (walau belum ada gigi), itu salah satu tanda bayi mulai ingin makanan tambahan selain ASI.

Buat Bunda yang baru akan memberi makanan tambahan, coba deh buat sedikit bubur bayi dan suapkan ke bayi. Cara nyuapinnya jangan maksa yah. Cukup deketin aja sendok ke mulut bayi sampai nyentuh bibir. Biasanya bayi bakal membuka mulutnya dan Bunda bisa mulai menyuapkan buburnya. Kalau bayinya suka, akan kelihatan kalau buburnya ditelan. Horeee!!! :)

Kalau bayi nggak mau buka mulut, jangan pernah dipaksa. Ada dua kemungkinan nih. Yang pertama bayinya memang masih belum mau makan atau yang kedua makanannya kurang cocok sama selera si bayi. Alasan yang kedua jarang terjadi sih soalnya bayi biasanya nggak milih-milih untuk makanan pertama (secara dia belum nyoba makanan lain yang enak-enak, hehehe…).

Satu hal yang mungkin diabaikan atau terlupakan oleh Bunda adalah kemungkinan si bayi masih kenyang. Yang namanya makhluk hidup, apalagi manusia, kalau perut kenyang, pasti nggak ada selera makan. Jadi, jangan dulu ngasih makan bayi setelah bayi kenyang dengan ASI atau susu formula. Tunggu dulu beberapa jam, baru coba untuk memberi makanan tambahan.

Ada lagi kemungkinan alasan bayi nggak mau makan, yaitu kelelahan. Saat bayi cape habis main atau setelah diajak jalan-jalan, bayi akan lebih milih tidur ketimbang makan. Sebenernya sama aja sama orang dewasa kan? Jadi, tunggu dulu sampai bayi istirahat, baru coba untuk suapin makanan.

Untuk masa awal pemberian makanan tambahan ini, Bunda nggak perlu terlalu khawatir asalkan bayi masih menyusu dengan baik dan perkembangan tubuhnya juga nggak terganggu. Kalau sudah lebih dari 6,5 bulan atau bahkan usia 7 bulan bayi masih belum mau makan, baru Bunda coba untuk konsultasi ke dokter. Ada kemungkinan bayi mengalami masalah kesehatan di pencernaan atau yang lainnya.

2. Jangan Beri Menu Makanan Yang Beda Banget Dari Biasanya

Setelah makanan pertama, masalah lain yang sering muncul adalah bayi nggak mau makan makanan jenis baru. Contohnya, makanan pertamanya bubur beras merah. Waktu diganti bubur pisang, bayi nolak. Padahal, orang tua kan maunya ngasih lebih banyak jenis makanan biar nutrisinya lebih lengkap. Gimana dong?

Solusi untuk masalah ini adalah jangan memberikan makanan baru yang terlalu berbeda dari makanan yang biasa dimakan bayi. Misalnya, kalau makanan pertamanya bubur beras merah, coba kasih bubur ubi merah yang warnanya sedikit mirip. Kadang kala masalahnya ada di rasa makanan. Misalnya makanan pertamanya pisang, terus bayi nggak mau makan bubur beras karena rasanya nggak manis. Kalau kayak ini, jangan menambah gula pada bubur beras karena bayi belum memerlukan gula maupun garam. Kalau bayi sepertinya pengen rasa yang manis, coba deh Bunda buat bubur dari bahan yang manis alami seperti ubi manis atau buah pir.

Untungnya, masalah nggak mau makan menu baru biasanya nggak bertahan lama kok, Bunda. Asalkan Bunda rajin dan terus mencoba untuk memberikan makanan baru, lama-kelamaan bayi akan mulai terima makanan baru dan bahkan jadi senang kalau ada makanan baru. Yang terpenting adalah jangan pernah memaksa. Kalau memang bayi nggak mau dengan makanan baru, kasih makanan yang dia suka. Saat jam makan berikutnya, baru coba lagi suapin makanan baru.

Ingat Bun: harus sabar… sabar… dan sabar… :)

3. Tips Mengatasi Bayi Yang Menyemburkan Makanannya

Ini nih yang bikin super stress dan super kotor. Bayinya sih mau buka mulut, tapi langsung disemburin lagi. Padahal, makanan yang disuapin itu makanan kesukaan dia. Ada beberapa kemungkinan penyebabnya:

Kemungkinan pertama: bayi kenyang. Mungkin bayi mikirnya kalau ada sendok ya buka mulut. Tapi karena kenyang, dikeluarin lagi makanannya. Kalau hal ini terjadi saat mulai makan, berarti bayi memang masih kenyang. Tunggu aja sampe bayi lapar lagi. Kalau bayi menyemburkan makanan setelah masuk beberapa sendok, berarti bayi sudah kenyang. Hentikan menyuapi. Ingat, jangan menyuapi makanan setelah minum susu karena membuat bayi kenyang dan nggak mau makan.

Kemungkinan kedua: porsi suapan terlalu besar. Walaupun disuapi dengan sendok bayi berukuran kecil, bisa aja satu sendok penuh terlalu besar untuk mulut bayi. Coba suapi dengan setengah sendok. Mungkin kalau si bayi bisa bicara, dia bakal bilang gini, “Ma, santai dong Ma.. Aku nih bayi, Ma.. Bukan kuli panggul…” :)

Kemungkinan ketiga: Bunda nyuapinnya terlalu cepat/buru-buru. Makanan itu kan harus dinikmati. Kalau Bunda terlalu cepat menyuapinya, bayi jadi nggak menikmati makanan dan justru jadi stress. Jadi, biarkan bayi makan secara perlahan. Kalau si bayi bisa ngomong lagi, dia bakal bilang, “Ah, Mama pasti buru-buru mau nonton drama Korea nih!!!” :)

Kemungkinan keempat: bayi bosan dengan makanannya. Adakalanya bayi nggak mau makanan baru, tapi ada kalanya juga bayi bosan dengan makanan yang itu-itu aja. Jadi, coba suapi dengan makanan yang berbeda.

4. Tips Mengatasi Bayi Yang Selalu Pengen Megang Sendok Sendiri

Satu lagi masalah nih yang menghambat proses makan bayi. Masalah pengen megang sendok sendiri. Kadang Bunda harus bertengkar hebat dengan si bayi (kok bisa bertengkar ya? Si Adek kan belum bisa ngomong? Hehehe…)

Masalah seperti ini memang sangat umum terjadi pada bayi yang udah masuk usia lebih dari 8 bulan. Sebenarnya hal ini menunjukkan perkembangan bayi yang baik karena dia mulai menunjukkan kemandirian. Jadi, Bunda sebaiknya membiarkan bayi untuk mencoba makan sendiri. Nggak usah dilarang apalagi sampai memaksa tangannya melepas sendok.

Kalau masalah kotor, ini memang masa yang harus dilewati. Cobalah untuk sabar (ingat: sabar.. sabar.. dan sabar..). Kalau bayi ternyata jadinya lebih banyak main-main aja dan nggak ada makanan yang masuk mulut, bisa disiasati dengan menggunakan dua sendok, satu untuk bayi bermain dan satu untuk Bunda menyuapi.

Asal Bunda jangan ikut mamam yah… :)

5. Tips Mencegah dan Mengatasi Bayi Muntah Setelah Makan

Kalau bayi muntah, kebanyakan Bunda langsung panik. Apalagi kalau baru anak pertama. Pikirannya udah lari ke mana-mana… “Wah, anakku sakit nih… Jangan-jangan tipes.. Jangan-jangan kena sakit maag… Jangan-jangan dia migren…”.

Beneran lho, Bun. Bunda yang panik biasanya pikirannya berkelana terlalu jauh. :)

Wajar sih kalau Bunda khawatir. Anak muntah memang salah satu tanda-tanda masalah kesehatan. Tapi, jangan terlalu panik dulu. Bisa aja bayi Bunda terlalu kenyang, jadi perutnya nggak kuat menahan jumlah makanan yang masuk. Kurangi porsi makanan dan perhatikan gimana kondisi bayi setelah porsinya dikurangi.

Muntah juga bisa disebabkan adanya tekanan dan rasa sakit di perut anak. Setelah makan, sebaiknya bayi berada dalam posisi duduk yang nyaman. Jangan berbaring dan jangan terlalu banyak bergerak.

Penyebab bayi muntah lainnya adalah popok bayi terlalu kencang. Coba cek popok dan kendorkan supaya bayi nyaman.

Kalau muntahnya berlebihan dan bayi terlihat sakit, tetap muntah walau hanya makan sedikit, atau muntah-muntah terus seharian, saatnya Bunda membawa bayi ke dokter spesialis anak. Ada kemungkinan terjadi masalah di pencernaan bayi, adanya alergi pada makanan, atau ada masalah kesehatan lain.

Cara Mengatasi Anak Susah Makan Usia 1 Tahun

Anak susah makan usia 1 tahun memag sering terjadi, biasanya ada yang benar-benar nutup mulut, ada yang kabur, ada yang menyemburkan makanan, ada yang ngemut makanan, ada yang memilih-milih makanan, ada yang makan sambil berlari-lari, ada yang memainkan makanan, dan ada (yang paling parah) adalah kombinasi dari semuanya. Waduh, Bunda bakal semakin stress tuh…

Untuk menghindari anggapan yang salah tentang kesulitan makan, Bunda harus mengetahui dulu seberapa sering dan seberapa banyak Normalnya anak berusia 1 sampai 5 tahun makan dalam sehari. Jadi jangan langsung buru-buru mencap si kecil sebagai anak susah makan. Siapa tahu anak Bunda normal-normal aja, tapi Bunda yang ngasih makannya memang keseringan atau kebanyakan.

1. Pastikan Si Kecil Tidak Kekenyangan

Menurut dr. Dyah Pusmala, SpA, M.Kes, idealnya seorang anak makan 3 kali sehari ditambah 2 kali snack.

Memberi anak makan lebih dari itu juga nggak baik, Bunda. Penting bagi anak untuk mengerti bahwa saat lapar adalah waktunya makan. Jadi usahakan untuk nggak ngebiasain anak makan di luar jam makannya. Sementara porsi makan untuk setiap jam makannya juga harus diperhatikan. Setidaknya 1.000 hingga 1.400 kkal harus dipenuhi dengan 3 kali makan dan 2 kali snack tersebut setiap harinya.

Anak punya ukuran perut yang jauh lebih kecil daripada orang dewasa. Sebagai patokan kasar, setiap kali makan anak setidaknya harus mengkonsumsi kurang lebih seperempat porsi orang dewasa. Untuk sayuran tidak sebaiknya lebih dari 1-2 sendok makan dan untuk daging tidak sebaiknya lebih besar dari ukuran telapak tangan sang anak.

Dengan mengetahui pasti porsi dan frekuensi makan anak setiap harinya akan menghindarkan Anda dari kesalahan persepsi tentang kesulitan makan.

Itulah frekuensi makan dan jumlah porsi makan yang ideal agar anak kita sehat. Memberi anak makanan berlebebih supaya jadi montok dan lucu adalah tindakan yang akan menyiksa anak di kemudian hari. Anak akan menderita obesitas.

Cara Mengatasi Anak Susah Makan Usia 1 Tahun

So, kontrol makanan si kecil dengan bijak ya, Bunda. Jangan sampai anak kita malah obesitas…

2. Jadikan Makan Sebagai Bagian Dari Permainan

Ini adalah tips yang paling efektif sebagai cara mengatasi anak susah makan usia 1 tahun, tapi sekali lagi memang membutuhkan KREATIFITAS dan KESABARAN.

Salah satu penyebab kenapa anak susah makan adalah karena anak menganggap makan sebagai kegiatan yang membosankan. Mereka merasa setiap kali makan mereka cuma harus duduk manis dan ngemut makanan aja. Nah, metode berikut ini adalah salah satu cara mengatasi anak susah makan yang paling ampuh bin jitu, Bunda!

Caranya adalah: bermain bersama anak dan menjadikan suapan makanan sebagai bagian dari skenario permainan. Di sini saya akan memberikan beberapa ide yang bisa Bunda coba:

  • Ikatkan mainan anak ke sendok. Misalnya mobil-mobilan, boneka kecil atau pesawat-pesawatan. Nah lalu Bunda bisa berakting seakan-akan sendok berisi makanan adalah sebuah pesawat terbang yang akan masuk ke hanggar. Tentu saja hanggar atau terowongan yang dimaksud di sini adalah mulut si kecil. Dalam hal ini pesawat bisa diganti menjadi kereta api dan hanggar menjadi terowongan, atau jadi apa aja sesuai imajinasi Bunda.

Coba lihat foto di bawah ini, Bun. Hebat banget kan dia bisa main bola sambil makan? Ronaldo aja nggak bisa kayak gitu, Bun! Hehehe…

mengatasi anak susah makan

 

  • Bunda bisa juga melakukan hal yang membuat si kecil tertawa. Misalnya mengedip-ngedipkan mata atau menggerak-gerakkan kepala dengan gerakan patah-patah seperti robot. Tapi syaratnya, robot hanya akan bergerak kalau sudah diisi koin. Koinnya adalah satu suap makanan dan tempat koinnya adalah mulut si kecil. Kalau makanan di mulut anak sudah ditelan, Bunda berhenti jadi robot. Kalau sudah diisi koin baru robotnya bergerak lagi. Dalam permainan ini tokoh robot bisa diganti menjadi minion yang nyanyi lagu “Banana”, atau menjadi dinosaurus yang menggeram, atau apapun tokoh/karakter kartun yang disukai si kecil. Silahkan dicoba, Bunda. Nggak melelahkan kok. Bunda bisa melakukannya sambil tetap duduk.

Cara mengatasi anak susah makan usia 1 tahun berikutnya adalah dengan bermain “taruhan” dengan si kecil. Caranya dengan main suit “batu-gunting-kertas” atau suit “gajah-orang-semut”. Saya yakin semua Bunda pasti tahu permainan ini. Kalau anak menang, mamanya harus “dihukum” sesuai kesepakatan. Misalnya mukanya dicoreng lipstik, atau harus menyanyikan lagu kesukaan anak, atau apa aja yang bisa membuat anak senang. Nah kalau anak yang kalah, dia harus makan satu suap. Tiga ide yang disebutkan di atas tadi hanya contoh ya, Bunda.

Silahkan Bunda mencoba cara-cara lainnya. Intinya adalah bagaimana kita sebagai ibu nggak membuat saat makan menjadi saat yang menyeramkan atau bahkan membuat ia trauma. Sebaliknya saat makan akan menjadi saat yang dinanti-nantikan karena anak merasa bahwa kalau sudah waktunya makan, ia akan bermain dan bersenang-senang dengan mamanya.

3. Gunakan “Sendok Ajaib”

sendok makan bayi yang sehat

Seperti yang udah saya jelaskan tadi, untuk mendukung permainan antara Bunda dan si kecil, gunakanlah sendok ajaib. Ini efektif banget Bun sebagai cara mengatasi anak sush makan usia 1 tahun.

Sendok ajaib ini sebenarnya sendok makan bayi biasa yang sudah dimodifikasi.

Sendok ajaib ini adalah sendok makan si kecil yang Bunda ikatkan dengan mainan favoritnya. Misalnya si kecil punya mobil-mobilan favorit, nah Bunda tinggal ikat aja tuh mobil-mobilan ke sendok yang dipakai member makan si kecil.

Cara Mengatasi Anak Susah Makan Usia 2 Tahun

Coba deh, Bun. Ini salah satu strategi yang paling maknyusss, hehehe…

Kalau misalnya Bunda udah bikin sendok ajaib tapi si kecil tetap susah makan, artinya Bunda perlu mengganti mainan yang diikatkan itu dengan mainan lain. Cobalah untuk kreatif dan bereksperimen dengan mainan-mainan yang ada, karena salah satu dari mainan itu pasti akan berhasil membuat anak makan.

4. Sajikan Bentuk Makanan Yang Menarik

Berikan variasi rasa dan bentuk pada makanan. Misalnya sayuran dan lauk yang dibentuk menyerupai bentuk binatang atau wajah.

dr. Dyah Pusmala, SpA, M.Kes (dokter spesialis anak, penulis buku bestseller Panduan Perawatan Bayi Sejak Lahir Hingga Usia 5 tahun)

Beda sama bayi, anak yang udah besar besar akan lebih tertarik dengan tampilan makanan yang ada di hadapannya. Karena itu, pintar-pintarlah dalam menyajikan makanan yang unik, lucu,dan membuat anak tertarik. Membuat nasi berbentuk kelinci, sosis gurita, dan berbagai macam bentuk dan warna bisa dibuat asalkan Bunda mau mencoba. Ada banyak banget contoh yang bisa Bunda dapetin di internet.

Selain itu, Bunda bisa ajak anak untuk turut serta waktu belanja dan juga penyajiannya. Bunda bisa bilang begini, “Ini lho makanan yang kita beli tadi” atau “Ini lho makanan yang tadi kita masak bareng-bareng.” Biasanya anak akan lebih bersemangat makan kalau dia ikut andil dalam pembuatannya. Ini terbukti efektif pada anak kedua saya si Amal yang awalnya nggak suka makan sayur, tapi setelah sering diajak bantuin proses masak sayur, akhirnya dia makan sayur dengan penuh perasaan bangga. :)

Demikianlah beberapa tips untuk mengatasi anak susah makan usia 1 tahun. Sekarang saya akan membahas bagaimana cara mengatasi anak susah makan di usia 2 tahun.

Cara Mengatasi Anak Susah Makan Usia 2 Tahun

Untuk anak susah makan usia 2 tahun, cara mengatasinya berbeda dengan anak susah makan usia 1 tahun. Pada anak susah makan usia 2 tahun mereka sudah mengenal cemilan. Nah karena sudah mulai mengenal cemilan, maka anak usia 2 tahun menjadi susah makan nasi dan maunya ngemil terus.

Berikut ini beberapa cara mengatasi anak susah makan usia 2 tahun:

1. Jangan Paksa Anak Makan, Tapi Ganti Dengan Cemilan Sehat

Salah satu penyebab anak susah makan di usia 2 tahun adalah karena anak sudah bisa menentukan kapan dia merasa kenyang. Kalau dia sudah merasa kenyang, dia akan menolak makanan apapun. Anak memiliki ukuran lambung yang kecil jadi nggak bisa menampung banyak makanan. Lambung anak itu cuma sepertiga ukuran lambung orang dewasa. Jadi kalau baru diberi makan sedikit terus anak udah kenyang, ya nggak apa-apa Bunda. Jangan memaksa anak untuk makan. Agar kebutuhan gizi tercukupi, berikan cemilan sehat.

2. Jangan Berikan Cemilan Satu Jam Sebelum Makan

Cemilan adalah kesukaan anak, tapi bisa mengganggu jam makan. Jadi, setidaknya satu jam sebelum makan, anak jangan diberi cemilan, terutama cemilan manis karena bisa menyebabkan kurang selera makan.

Sebenarnya banyak hal yang harus kita bahas tentang cemilan untuk anak ini karena selain menjadi faktor pemicu anak menjadi susah makan nasi, cemilan ini juga berpotensi menjadi faktor penyebab anak menderita penyakit apabila cemilannya tidak sehat atau kotor.

3. Tentukan Jam Makan Yang Disiplin

Waktu makan anak sebaiknya dibatasi hingga 45 menit agar dia tidak merasa tersiksa.

dr. Dyah Pusmala, SpA, M.Kes (dokter spesialis anak, penulis buku bestseller Panduan Perawatan Bayi Sejak Lahir Hingga Usia 5 tahun)

Pola makan yang nggak teratur bisa membuat anak jadi bingung dan tubuhnya pun jadi bingung juga. Jadi, Bunda sebaiknya membuat pola makan teratur pada jam-jam tertentu sesuai dengan kondisi yang memungkinkan.

Bukan cuma jam makanya aja, Bun. Penting juga untuk mengatur berapa lama proses makan berlangsung. Jangan kelamaan. Jika anak susah makan maka coba perhatikan berapa lama proses makannya berlangsung. Kalau kelamaan, anak akan berpikir bahwa kegiatan makan adalah kegiatan yang membosankan.

4. Hentikan Memberi Ancaman Hukuman Ataupun Janji Hadiah

Memberikan ancaman hukuman kalau nggak mau makan atau memberi hadiah kalau mau makan bukanlah didikan yang baik. Kalau terus diancam, anak bisa depresi. Kalau selalu dijanjiin hadiah, walau hanya sekedar es krim setelah makan, maka anak akan terbiasa untuk meminta imbalan, bahkan sampai besar nanti.

Metode hukuman dan imbalan tetap baik untuk digunakan dalam pendidikan anak secara keseluruhan. Tapi, jangan melakukan salah satunya lebih banyak dibanding yang lainnya. Usahakan sekuat tenaga untuk menyeimbangkan hukuman dan imbalan.

5. Kuatkan Ikatan Emosional Dengan Anak

Kalau hubungan Bunda dengan anak nggak baik dan anak benci pada Bunda, anak nggak akan mau menuruti kemauan Bunda, termasuk juga nggak mau makan. Yang kayak gini sering terjadi pada para orang tua yang sering marah, berteriak, mencela, atau bahkan melakukan kekerasan fisik pada anak. Hal-hal demikian adalah cara mengatasi anak susah makan usia 2 tahun yang tidak dianjurkan.

Untuk para Bunda, bersikaplah lemah lembut pada anak, turunkan volume suara, turunkan nada bicara, dan usahakan untuk nggak pernah melakukan kekerasan fisik walaupun hanya sekedar menjewer.

6. Campurkan Makanan Yang Anak Suka Dengan Bahan Makanan Lain

Memilih-milih makanan adalah masalah umum pada hampir seluruh anak, terutama anak yang tidak mau makan sayur dan buah. Salah satu solusi yang cukup terbukti ampuh adalah mencampurkan bahan makanan yang nggak disukainya ke dalam makanan yang disukai. Bunda bisa cari berbagai resep dan trik-trik cerdas untuk membuat makanan sehat tapi disukai anak di internet.

Cara Mengatasi Susah Makan Pada Anak Usia Sekolah

1. Batasi Uang Jajan Anak Atau Hentikan Uang Jajan Tapi Beri Bekal Makanan

Anak suka jajan biasanya susah makan di rumah. Jangan biasakan untuk ngasih uang jajan terlalu banyak untuk anak. Kalau uang jajannya banyak, anak bisa mencoba berbagai jenis jajanan yang bisa dibelinya.

Jajanan di luar sana dibuat untuk tujuan bisnis, tentunya supaya laris. Nah, demi supaya dagangannya laris biasanya pedagang jajanan akan menambahkan penyedap rasa ke dalam jajanan buatannya. Bahan-bahan yang terkandung dalam penyedap rasa tidak baik untuk kesehatan anak. Tapi anak akan suka karena rasanya lebih lezat. Jadinya si kecil akan memilih jajan daripada makan di rumah karena jajanan rasanya lebih gurih.

Belum lagi masalah kebersihannya nggak bisa dijamin. Anak yang suka jajan rentan terhadap penyakit seperti tipes pada anak dan anak cacingan.

Jadi, kalau mau si Kecil doyan makan di rumah, Bunda harus membatasi uang jajan atau (ini yang paling baik) nggak usah berikan uang jajan tapi berikan ia bekal makanan dan minuman dari rumah.

2. Untuk Anak Pemilih Makanan, Berikan Pilihan Menu

penyebab anak malas makan

Beri pilihan kepada anak untuk memakan makanan yang ia suka terlebih dahulu, bukan makanan mana yang ingin ia makan. Berikan pesan bahwa ia boleh memakan makanan favoritnya lebih dulu tapi ia tetap harus menghabiskan semua makanannya.

dr. Dyah Pusmala, SpA, M.Kes (dokter spesialis anak, penulis buku bestseller Panduan Perawatan Bayi Sejak Lahir Hingga Usia 5 tahun)

Ketika anak susah makan maka orang tua harus memberikan anak kesempatan memilih menu makanan anak. Tapi, memilih menu makanan di sini maksudnya bukan menanyakan “Kamu mau makan apa, sayang?”. Kalau ditanya begini anak bisa jadi bingung karena pertama, anak yang susah makan tentu saja jarang mikirin soal makanan :). Yang kedua, dengan pengalaman hidup yang masih terbatas, perbendaharaan menu makanan di kepala si kecil pasti belum sebanyak kita yang sudah dewasa. Dan yang paling kacau kalau misalnya anak minta menu yang tidak bisa kita siapkan. Bagaimana coba kalau si kecil minta ayam goreng tapi di kulkas hanya ada tahu tempe? Atau ayam ada, tapi persediaan minyak goreng pas lagi habis. Bingung kan, Bun? :)

Triknya adalah dengan memberikan setidaknya 2 pilihan menu. Misalnya kita tanya “Kamu mau makan ikan goreng atau sup ikan, sayang?” Dengan begitu kita tahu pasti bahwa apapun pilihan anak, ujung-ujungnya pasti anak makan ikan. Cara ini bahkan sangat efektif dalam mengatasi anak yang tidak suka makan ikan.

Selain itu, kita bisa memperkenalkan lebih banyak bahan makanan dan variasi cara memasaknya kepada anak. Dan yang paling penting, kita membuat anak merasa memiliki kebebasan untuk menentukan pilihannya. Karena dia yang memilih menunya, setidaknya berkurang satu lagi alasan baginya untuk menolak makanan.

Dengan metode ini, secara tidak langsung kita mengajari anak cara mengambil keputusan dan menerima konsekuensi atas keputusannya sejak dini.

3. Beri Contoh, Bukan Cuma Teori

Ingatlah bahwa anak Anda akan melakukan hal yang dilakukan oleh orangtuanya. Oleh karena itu, biarkanlah dia melihat Anda dan suami mengkonsumsi makanan sehat.

dr. Dyah Pusmala, SpA, M.Kes (dokter spesialis anak, penulis buku bestseller Panduan Perawatan Bayi Sejak Lahir Hingga Usia 5 tahun)

Tugas kita sebagai orang tua adalah mendidik anak dan memberi contoh kepada mereka. Sama halnya dengan persoalan susah makan ini, kita juga harus aktif memberi contoh. Dengan kedekatan emosional antara Bunda dan si kecil, si kecil akan berusaha mencontoh apa yang Bunda lakukan. Itu alami, Bun. Ketika anak susah makan maka pemberian contoh ini harus dilakukan lebih sering.

Jadi pada praktiknya kayak gini: misalnya Bunda lagi makan di meja makan, panggillah si kecil untuk mengobrol sebentar. Ngobrollah tentang hal-hal yang disukainya (misalnya tentang mainnannya, tentang tokoh kartun favoritnya, dll). Sambil ngobrol itu, perlihatkan bagaimana Bunda sangat menikmati ketika mengunyah sayuran atau makanan bergizi lainnya (dibutuhkan kemampuan akting juga nih untuk Bunda yang nggak suka makan sayur, hehehe).

Seiring waktu, anak akan merekam dalam otaknya bahwa sayur dan lauk-pauk bergizi yang biasanya dia kurang suka sebenarnya adalah makanan enak.

4. Biarkan si Kecil Makan Bersama Keluarga, Jangan Makan Sendirian Terus

Jangan membiasakan anak untuk makan di tempat lain selain di meja makan. Pada awal pembiasaan, anak akan merasa bosan dan ingin pergi ke tempat lain. Untuk tahap pembiasaan ini, biarkan anak berjalan-jalan sebentar tapi larang dia untuk membawa makanannya. Setelah berjalan sebentar, ajak lagi buah hati Anda ke meja makan untuk menyelesaikan makanannya. Anda akan harus melakukan ini berulang kali hingga sang anak betul-betul mengerti bahwa aktivitas makan hanya boleh dilakukan di meja makan.

dr. Dyah Pusmala, SpA, M.Kes (dokter spesialis anak, penulis buku bestseller Panduan Perawatan Bayi Sejak Lahir Hingga Usia 5 tahun)

Anak yang sering makan sendiri merasa bosan dan nggak suka dengan kesendirian. Sebaiknya, usahakan untuk bisa makan bersama-sama dengan Bunda. Akan lebih baik lagi kalau bisa makan bersama seluruh keluarga. Tetapi, saat makan bersama pun bisa menjadi masalah. Kalau saat makan orang tua sering ribut sendiri, sering marahin anak yang makannya lama, atau sibuk dengan handphonenya, suasana makan jadi nggak nyaman untuk anak.

Jadi dalam menjalankan tips yang satu ini pastikan suasana makan bersama tenang dan menyenangkan bagi anak.

Kalau si kecil lagi ikut makan bareng, jangan ngobrol tentang kerjaan dengan suami. Usahakan ngobrol ke suami tentang ‘kehebatan baru’ si kecil hari itu, supaya suami ada kesempatan memberikan pujian pada si kecil yang akan membuat si kecil makin senang.

5. Perhatikan, Apakah si Kecil Sedang Ada Masalah?

Saat anak mengalami masalah di rumah atau di sekolah, seperti memiliki keinginan terpendam, sering diejek oleh teman, atau masalah lainnya, anak bisa stress dan berpengaruh pada selera makannya. Kalau anak kelihatan berubah menjadi pendiam, murung, atau sering menangis, sepertinya ada masalah yang harus segera diselesaikan. Bukan hanya masalah nggak mau makannya, tetapi stress bisa berpengaruh pada hal lain termasuk kesehatan tubuh dan jiwa.

Kondisi ini biasa terjadi pada anak yang udah gede seperti anak pertama saya si Iman yang umurnya 8 tahun. Nafsu makannya pernah menurun dan ternyata setelah saya selidiki ternyata dia lagi bete karena nilai ujiannya jelek padahal dia merasa sudah belajar dengan sangat keras. Jadi Bunda yang punya anak seumuran Iman mesti peka dengan hal-hal psikologis yang terjadi pada anak. Utamanya pada anak yang cenderung pendiam kayak si Iman.

Nah Bunda, udah banyak banget nih yang kita bahas. Panjang banget. Alhamdulillah senang rasanya bisa berbagi dengan Bunda lainnya. Silahkan dipraktin tips-tips di atas, Bun. Kalau misalnya anak masih nggak mau makan juga, sebaiknya Bunda mengunjungi dokter spesialis anak. Kalau perlu, Bunda juga bisa konsultasi sama psikolog (apabila kondisi susah makan sudah parah).

Yang penting jangan pernah nyerah dan yakin kalau semua masalah ada penyelesaiannya yah, Bun.

Terima kasih udah membaca ya. Bun. Titip peluk cium untuk si kecil… In shaa Allah nggak susah makan lagi yah… :)

Amin…